Sabtu, Oktober 16, 2021

No Bra Day: Gerakan Kewaspadaan Kanker, Bukan Pamer Payudara

Must Read

Indoissue.com – Hari No Bra Day yang jatuh pada 13 Oktober pada awalnya No Bra Day memiliki makna politik murni, hari di mana tidak memakai bra sebagai tanda pembebasan dari konvensi sosial, kendala, kekakuan peran, jenis warisan budaya tertentu.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, Hari Tanpa Bra dari sebuah gerakan pemikiran telah mengambil nilai yang lebih dekat dengan jenis kesadaran lain, mulai dari tahun 2015, sebenarnya, dipindahkan dari Juli ke 13 Oktober untuk menekankan pentingnya pencegahan kanker payudara.

Di daerah asal Amerika, tanggal 13 Oktober 2015 diperingati sebagai No Bra Day. Di hari ini, perempuan-perempuan di Amerika diminta berpartisipasi untuk tidak menggunakan bra penuh.

Gerakan mereka melakukan hal ini bukan penampilan untuk bergaya. No Bra Day sendiri dilakukan sebagai wujud dan solidaritas terhadap para penderita kanker payudara.Selain itu, Oktober memang menjadi bulan peringatan dan waspada kanker payudara. Aksi No Bra Day tersebut juga bertujuan untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap bahaya kanker payudara.

Kanker payudara termasuk jenis kanker tertinggi yang menyerang perempuan di Indonesia. Data dari Sistem Informasi Rumah Sakit (SIRS) tahun 2010 menunjukkan kasus kanker payudara yang menimpa perempuan Indonesia mencapai 12.014 kasus.

Dokter spesialis bedah onkologi, Walta Gautama mengungkapkan untuk melakukan sadari, hal yang paling penting adalah tahu batas-batas payudara.

Sementara itu, dia juga menambahkan bahwa prinsip untuk melakukan sadari adalah memeriksa semua bagian secara lengkap dan teratur.

 

Ada beberapa cara untuk melakukan pemeriksaan payudara sendiri. Anda bisa melakukannya di rumah secara rutin demi mengontrol kesehatan payudara Anda.

 

1. Berdiri tegak menghadap cermin. Lihat apakah ada perubahan bentuk atau permukaan kulit, pembengkakan atau perubahan puting. Tapi tak perlu khawatir jika bentuk payudara kanan dan kiri tidak simetris.

2. Angkat kedua lengan ke atas, tekuk siku dan posisikan tangan di belakang kepala. Dorong siku ke depan, lalu cermati payudara. Kemudian dorong siku ke belakang dan cermati bentuk dan ukuran payudara. Saat melakukan gerakan ini otot dada Anda akan berkontraksi dengan sendirinya.

3. Posisikan kedua tangan pada pinggang, condongkan bahu ke depan sehingga payudara menggantung dan dorong kedua siku ke depan lalu kencangkan (kontraksikan) otot dada Anda.

4. Angkat lengan kiri ke atas dan tekuk siku sehingga tangan kiri memegang bagian atas punggung. Gunakan ujung jari tangan untuk meraba dan menekan area payudara dan cermati seluruh bagian payudara kiri hingga ke area ketiak. Lakukan gerakan memutar membentuk lingkaran kecil mulai dari atas ke bawah.

Kemudian buatlah gerakan lurus dari arah tepi payudara ke puting dan sebaliknya. Lakukan gerakan ini pada kedua payudara Anda.

5. Cubitlah kedua puting Anda. Cermati, apakah puting mengeluarkan cairan atau tidak. Jika ditemukan cairan segera konsultasikan ke dokter.

6. Pada posisi telentang, letakkan bantal di bawah pundak kanan. Angkat lengan kiri ke atas dan lakukan gerakan meraba dengan menggunakan satu jari secara melingkar pada seluruh bagian dada sampai ketiak.

(TNG)

Terbaru

Kereta Cepat JKT-BDG Pakai APBN, Said Didu: Lima Kali Lebih Bahaya dari Korupsi

Indoissue.com - Proyek Kereta Api Cepat Jakarta – Bandung tengah menjadi sorotan belakangan ini. Pasalnya pembangunannya bakal memakai Anggaran...
Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com