Pasukan Ukraina dan Rusia Sengit Berebut Wilayah di Timur, Penasihat Presiden Zelensky: Tidak akan Menentukan Hasil Perang

0
1

Indoissue.com- Otoritas Ukraina menyebut pihaknya telah ‘dipaksa untuk menyerahkan’ beberapa wilayah di timur negara itu dalam menghadapi serangan Rusia pada Hari Kamis.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy minggu ini menggambarkan tekanan yang dialami angkatan bersenjatanya di wilayah Donbas di Ukraina timur sebagai ‘Neraka’.

Dia berbicara tentang pertempuran sengit di sekitar kota Avdiivka dan desa berbenteng Pisky, di mana Kyiv telah mengakui “keberhasilan parsial” musuh Rusia dalam beberapa hari terakhir.

Militer Ukraina mengatakan pada Hari Kamis, pasukan Rusia telah melakukan setidaknya dua serangan terhadap Pisky tetapi pasukannya berhasil mengusir mereka.

Ukraina telah menghabiskan delapan tahun terakhir memperkuat posisi pertahanan di Pisky, melihatnya sebagai zona penyangga melawan pasukan dukungan Rusia yang menguasai kota Donetsk sekitar 10 km (6 mil) ke arah tenggara.

Ukraina mengatakan serangan Rusia di timur tampak seperti upaya untuk memaksanya mengalihkan pasukan dari selatan di mana pasukan Kyiv berusaha merebut kembali wilayah dan menghancurkan jalur pasokan Rusia sebagai awal dari serangan balasan yang lebih luas.

“Idenya adalah untuk memberikan tekanan militer pada kami di Kharkiv, Donetsk dan Lugansk selama beberapa minggu ke depan. Apa yang terjadi di timur bukanlah apa yang akan menentukan hasil perang,” kata Penasihat Presiden Ukraina Oleksiy Arestovych dalam sebuah, dikutip dari Reuters 1 Agustus.

Jenderal Oleksiy Gromov mengatakan pada konferensi pers, pasukan Ukraina telah merebut kembali dua desa di sekitar kota timur Sloviansk, tetapi telah didorong kembali ke kota pinggiran Avdiivka setelah dipaksa untuk meninggalkan tambang batu bara yang dianggap sebagai posisi pertahanan utama.

Ia juga mengatakan, Rusia mungkin melancarkan serangannya sendiri di wilayah Kherson, Ukraina selatan, untuk mencoba memenangkan kembali momentum perang setelah membangun kekuatannya di sana.

Sementara itu, Kementerian Pertahanan Rusia mengkonfirmasi serangannya. Dikatakan pasukannya telah menimbulkan kerugian besar pada pasukan Ukraina di sekitar Avdiivka dan dua lokasi lain di provinsi Donetsk, memaksa unit-unit infanteri mekanis dan mekanis Kyiv untuk mundur. Reuters tidak dapat segera memverifikasi pernyataan kedua belah pihak.

Kirim Komentar

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini