AHY Siap Gebuk Mafia Tanah, Cegah Negara Rugi Rp 13 Triliun

Indoissue.com – Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) sekaligus ketua umum partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menegaskan komitmennya untuk memberantas mafia tanah di Indonesia, yang pada 2023 lalu merugikan uang negara hingga Rp 13 triliun.

 

“Gebuk, gebuk, gebuk mafia tanah! Siap semuanya? Gebuk mafia tanah!” tegas AHY, di depan seluruh Kepala Kantor Wilayah (Kakanwil) dan  Kepala Kantor Pertanahan (Kakanta), dalam rapat kerja nasional Kementerian ATR/BPN 2024, di Jakarta, Kamis (7/3/2024).

 

AHY menceritakan, baru dua pekan dirinya dilantik menjadi menteri oleh Presiden Joko Widodo pada 21 Februari 2024 lalu, ia sudah menerima ribuan pesan dari masyarakat yang mengeluh dan mengadu soal mafia tanah.

 

“Banyak yang mengeluhkan dan mengadu ke saya soal mafia tanah. Pesannya adalah intinya, Pak AHY, mohon bisa diberantaskan mafia tanah ini. Hidup kami menjadi sengsara dan kami dizalimi,” ungkap AHY.

 

AHY juga mengungkapkan, pada tahun 2023, Kementerian ATR/BPN didukung oleh aparat penegak hukum telah memberantas mafia tanah dan menyelamatkan potensi kerugian negara mencapai Rp 13 triliun.

 

“Saya punya komitmen untuk memberantas (mafia tanah) semua dan meningkatkannya lagi walaupun waktunya singkat hingga Oktober 2024. Banyak hal yang bisa kita lakukan,” lanjut AHY.

 

Menurutnya, permasalahan ini sangat penting untuk segera diatasi karena menyangkut kepentingan masyarakat luas. Untuk itu, sejak Senin (4/3/2024), AHY telah mengadakan rapat pra operasi penyelesaian dan pencegahan tindak pidana pertanahan.

 

“Karena hal ini termasuk aspek penegakan hukum, saya berkoordinasi dengan pimpinan Kejaksaan Agung, untuk menunjukkan komitmen yang sama. Kemudian, sorenya, saya juga diterima oleh Kapolri untuk meyakinkan kita dalam satu perahu yang sama,” ujar AHY.

 

AHY menilai, pemberantasan mafia tanah perlu penguatan sinergi dan kolaborasi di tingkat pimpinan pusat maupun daerah. Dia juga menginstruksikan agar para Kakanwil dan Kakanta dapat membangun sinergi dengan pejabat kejaksaan dan kepolisian di lapangan.

 

“Kita harus punya komitmen untuk memberantas mafia tanah ini kita harus mulai dari rumah sendiri. Zona integritas tak hanya jargon atau formalitas,” ucap AHY.

 

“Untuk itu perlu pengawasan secara ketat. Tindakan preventif tentu jauh lebih baik dari represif. Kita akan bertindak tegas sesuai peraturan yang berlaku,” tandasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Kecewa Wasit Rugikan Timnas Indonesia, Shin Tae-yong: Ini Adalah Pertunjukan Komedi

IndoIssue - Pelatih timnas U-23 Indonesia, Shin Tae-yong terang-terangan menyebut wasit dalam laga kontra Qatar sangat berpihak kepada tuan...