Antisipasi Kelangkaan Air Bersih, Menteri AHY Ajak Masyarakat Dunia Bekerja Sama dalam WWF 2024

Indoissue.com – Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) menjadi narasumber dalam sesi Local Process pada rangkaian World Water Forum (WWF) ke-10 di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Rabu (22/05/2024). Dalam kesempatan ini, Menteri AHY menyampaikan pentingnya WWF untuk segera mengambil tindakan mengantisipasi kelangkaan air bersih di masa mendatang demi terwujudnya air untuk kemakmuran bersama.

 

Menteri AHY dalam sambutannya mengatakan, seiring dengan pertumbuhan populasi global yang pesat, yakni mencapai 10 miliar pada tahun 2050, pemerintah dan masyarakat di dunia harus mengatasi kelangkaan lahan dan air secepatnya. “Hal ini menjadi salah satu fokus yang paling mendesak bagi umat manusia di abad ini,” ujarnya.

 

Dikatakan oleh Menteri AHY, pada tahun 2030 diperkirakan pasokan air bersih bisa turun hingga 40% dan dunia akan membutuhkan hingga 60% lebih banyak pangan dibandingkan saat ini. Sedangkan tanpa tanah dan air, tidak akan ada pertanian, bahkan tidak akan ada makanan.

 

“Jadi pada dasarnya, tanpa tanah dan air yang cukup, kita semua akan hancur. Fakta ini saja seharusnya sudah lebih dari cukup bagi kita untuk bersatu, berkolaborasi, dan mengambil tindakan. Kita tidak mampu menanggung akibat dari ketidaktahuan dan kelambanan,” ujar Menteri AHY.

 

Menurut Menteri AHY, tema WWF ke-10 “Air untuk Kemakmuran Bersama” relevan karena mencakup setidaknya tiga prinsip yang saling berkaitan, yaitu pengelolaan air harus selalu berorientasi pada “kemakmuran”, “aksesibilitas berkeadilan” yang merupakan wujud interspatial membagikan, dan prinsip “keberlanjutan”.

 

Menteri AHY mengajak seluruh pihak untuk sama-sama berkolaborasi mewujudkan tema WWF tahun ini. “Mari kita bersatu, mari kita berkolaborasi. Melalui forum bergengsi ini, saya berharap kita bisa cari solusi yang efektif dan kita dapat segera mengambil tindakan,” pungkasnya.

 

Hadir menjadi pembicara dalam sesi tersebut, Menteri Dalam Negeri, Tito  Karnavian; Presiden World Water Council, Loic Fauchon; Presiden UCLG, Ugur Ibrahim Altay; dan Menteri Perairan Maroko, Nizar Baraka.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

ICW Desak KPK Bongkar Sponsor di Balik Suap Harun Masiku

  Indoissue.com - Indonesia Corruption Watch (ICW) mendesak Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) agar juga mengusut orang-orang yang dicurigai mendalangi penggantian...