Prabowo Bertekad Lindungi Rakyat Miskin dan Rentan: Kita Butuh Kesejahteraan

Indoissue.com – Capres RI, Prabowo Subianto berkomitmen hendak melindungi rakyat khususnya kalangan miskin dan rentan. Ia menyatakan tekad itu lantaran ironi terhadap posisi Indonesia sebagai anggota kelompok 20 negara dengan perekonomian terbesar dunia (G20).

 

Bagi Prabowo, anggota G20 tidak sepatutnya membiarkan rakyatnya yang hidup dengan kondisi sulit dan serba berkekurangan. Untuk itu, Prabowo ingin mengupayakan pertumbuhan ekonomi sambil melindungi masyarakat kecil.

 

“Di pesisir utara Jawa, di pesisir utara Jakarta, ada masyarakat yang hidup terendam air hingga setinggi lutut mereka di dalam rumahnya. Ini harus kita atasi, dan akan kami atasi,” ujarnya, dalam orasi di Mandiri Investment Forum (MIF) 2024, di Jakarta, Selasa, 5 Maret 2024.

 

“Saya bertekad mengatasi ini karena kita tidak bisa jadi anggota G20 tetapi ada warga yang hidup dengan kondisi seperti itu,” ujar dia lagi.

 

Prabowo berpendapat, pemerintah sejatinya jangan hanya terbatas pada peran sebagai regulator atau sebatas wasit. Pemerintah, menurutnya, wajib menjadi tameng pelindung bagi rakyatnya.

 

“Kita harus melindungi mereka yang hidupnya berkekurangan, mereka yang lemah dan kelaparan. Pertumbuhan ekonomi jika hanya untuk pertumbuhan semata, tanpa menghapus kemiskinan, menurut saya, tidak mungkin terwujud. Kita butuh pertumbuhan ekonomi. Kita butuh kesejahteraan. Oleh karena itu, kita harus membuka lapangan kerja, mendukung sektor dagang dan bisnis,” ucapnya, tegas.

 

Jika telah sah jadi presiden, jelang pelantikannya pada 20 Oktober 2024, Prabowo optimistis Indonesia dapat mencapai kesejahteraan yang didamba, termasuk di antaranya meningkatkan rasio pajak sampai 16 persen terhadap Produk Domestik Bruto (PDB).

 

“Rasio pajak kita, saya pikir, ada di kisaran 10 persen, sekarang 10 persen, sementara negara-negara tetangga 16 persen. Thailand, Malaysia 16 persen, Vietnam, Kamboja sekitar 16, 17, 18 persen. Ada banyak ruang untuk terus naik,” kata Prabowo.

 

Prabowo Subianto membicarakan pertumbuhan ekonomi Indonesia dalam lima tahun ke depan. Ia memposisikan diri sebagai presiden terpilih yang diamanahi posisi pemilik mandat tertinggi di ranah ekonomi nasional.

 

Prabowo mengisyaratkan rasa optimistis, bangsa ini dapat mencapai 8 persen pertumbuhan ekonomi, bahkan lebih. Lima tahun ke depan, ia ingin Indonesia tumbuh dengan berdiri di ‘kaki sendiri’.

 

“Pada dasarnya, kita bisa menggenjot pertumbuhan kita sendiri. Perkiraan saya, dalam 5 tahun ke depan, kita bisa mencapai pertumbuhan 8 persen mungkin lebih,” ucap Prabowo, sebagaimana keterangan tertulisnya, dikutip Rabu, 6 Maret 2024.

 

Namun, Prabowo punya syarat sebelum menumbuhkan perekonomian Tanah Air. Ia mengaku ingin fokus pada pengentasan kemiskinan dengan terbukanya lapangan pekerjaan seluas mungkin bagi masyarakat.

 

“Karena itu juga menjadi pedoman pemerintahan Indonesia selanjutnya, kami menginginkan pertumbuhan, tetapi kami ingin mengatasi kemiskinan, kami juga ingin menciptakan lapangan kerja,” ujar dia.

 

“Dan yang sangat jelas, kita dorong efisiensi, kita dorong pengambilan keputusan rasional yang bisa mengedepankan perekonomian, kita harus laksanakan yang terbaik dan kita sangat optimis bisa melaksanakan hal itu,” kata Menteri Pertahanan RI itu.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Kecewa Wasit Rugikan Timnas Indonesia, Shin Tae-yong: Ini Adalah Pertunjukan Komedi

IndoIssue - Pelatih timnas U-23 Indonesia, Shin Tae-yong terang-terangan menyebut wasit dalam laga kontra Qatar sangat berpihak kepada tuan...