SBY Instruksikan Kader Demokrat Menangkan Prabowo-Gibran

Indoissue.com – Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) turun gunung mengampanyekan pasangan calon presiden dan wakil presiden (capres-cawapres) nomor urut 2, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

SBY menginstruksikan jajaran Partai Demokrat untuk turut memenangkan Prabowo-Gibran pada Pemilu Presiden (Pilpres) 2024.

Seruan ini disampaikan SBY saat berpidato di hadapan ratusan calon anggota legislatif (caleg) Demokrat tingkat pusat, provinsi, dan kabupaten/kota dalam acara pengarahan dan pembekalan di Kota Cirebon, Jawa Barat, Kamis (30/11/2023).

”Sanggup memenangkan Pak Prabowo?” tanya SBY kepada kadernya.

“Siap!” seru ratusan caleg yang hadir.

SBY menyebut, Demokrat memiliki dua tujuan pada Pemilu 2024. Pertama, memenangkan pasangan capres dan cawapres Prabowo-Gibran.

Kedua, mengembalikan kejayaan Demokrat pada pemilihan legislatif, seperti periode 2004 dan 2009.

Oleh karenanya, para caleg Demokrat diminta untuk lebih rajin bertemu masyarakat, baik melalui media sosial maupun terjun langsung ke konstituen. SBY bahkan memerintahkan para caleg berjumpa dengan warga setiap hari.

Terkait pilpres, SBY menilai, tiga pasangan capres-cawapres yang bakal berlaga merupakan tokoh bangsa. Menurutnya, tiga pasang kandidat punya tujuan mulia memajukan Indonesia.

Namun, Demokrat telah menjatuhkan dukungan untuk Prabowo-Gibran. Oleh karenanya, partai bintang mercy itu bakal turut memperjuangkan kemenangan keduanya.

“Pak Prabowo saya nilai, kita nilai, lebih cakap, lebih mampu, dan lebih siap menjadi Presiden Republik Indonesia lima tahun ke depan,” ujarnya.

Kendati mendukung Prabowo yang notabene bagian dari pemerintahan Presiden Joko Widodo, SBY menyebut, bukan berarti Demokrat mendukung seluruh kebijakan pemerintah saat ini.

Presiden keenam RI itu mengatakan, Demokrat akan melanjutkan program Jokowi yang baik. Misalnya, rencana pengangkatan 1 juta guru atau tenaga honorer.

Namun, bersamaan dengan itu, Demokrat juga menyoroti sejumlah hal yang masih jadi persoalan, seperti banyaknya utang pemerintah.

”Utang kita sudah terlalu tinggi. Sebaiknya nanti diturunkan. Pemerintah, pemimpin, harus bisa mengendalikan jumlah utang kita agar tidak terlalu banyak. Tidak membebani anak cucu dan tidak membebani pemerintah mendatang,” ucap SBY yang menyebut utang pemerintah saat ini sekitar 40 persen terhadap produk domestik bruto.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

LavAni Pimpin Klasemen di Proliga 2024, Patahkan Ambisi Balas Dendam Bhayangkara Presisi

IndoIssue - Jakarta LavAni Allo Bank berhasil mematahkan ambisi balas dendam Jakarta Bhayangkara Presisi dalam lanjutan putaran kedua Proliga...