Nasdem Jilat Ludah Sendiri Jika Gabung Prabowo-Gibran

Indoissue.com – Pengamat politik dari Universitas Paramadina, Ahmad Khoirul Umam, mengatakan bila Partai Nasdem benar-benar bergabung dengan Koalisi Indonesia Maju (KIM) mendukung pemerintahan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka, artinya partai tersebut tidak malu-malu menjilat ludahnya sendiri.

 

Karena selama ini, Nasdem bersama Koalisi Perubahan dan paslon Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar, mengkritik keras pasangan Prabowo-Gibran dengan isu politik dinasti.

 

Selain itu, Koalisi Perubahan juga kerap menyudutkan Prabowo-Gibran dengan isu pelanggar etik.

 

“Jika akhirnya mereka memilih bergabung dengan kekuasaan, maka Nasdem sejatinya tengah menjilat ludah sendiri, dan menipu rakyat yang memilih partainya setelah terbuai oleh janji-janji perubahan dan narasi kritis kontra-pemerintah yang mereka munculkan.

 

Rakyat bisa menuding, narasi kritis dan narasi perubahan yang selama ini mereka kampanyekan ternyata hanya gimmick murahan. Sehingga wajar jika rakyat akan bertanya, siapa yang sesungguhnya tidak beretika?” kata Khoirul, Senin (19/2/2024).

 

Khoirul menilai Pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Ketum Nasdem Surya Paloh memunculkan spekulasi.

 

Terlebih, ketika Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar dan fungsionaris PKS mengkonfirmasi bahwa manuver Paloh itu tidak atas sepengetahuan partai-partai Koalisi Perubahan lainnya.

 

Karena itu, menurut Khoirul, wajar kalau saat ini santer gonjang-ganjing di internal Koalisi Perubahan yang mulai gusar lantaran khawatir merasa akan dikhianati.

 

Sehingga mulai muncul pertanyaan-pertanyaan di internal PKS dan PKB tentang komitmen spirit perubahan dalam diri Paloh dan Nasdem.

 

“Selain itu, manuver Paloh ini seolah membenarkan penyataan Capres Nomor Urut 1 Anies Baswedan dalam debat Capres pertama, yang pernah menyatakan banyak pemimpin politik yang tidak tahan menjadi oposisi, karena membuat mereka tidak bisa berbisnis,” ujar Khoirul.

 

Ia juga melihat manuver Paloh ini juga memanfaatkan momentum pascastatemen capres terpilih Prabowo Subianto, yang menyatakan siap merangkul semua pihak di Kubu 01 dan 03 untuk memperkuat pemerintahannya.

 

Terlebih, realitas Pilpres 2024 bagi Prabowo tidak menghadirkan coat-tail effect sama sekali terhadap  partainya.

 

Di mana Partai Gerindra harus berpuas diri di peringkat ketiga dengan elektabilitas 13 persen.

 

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Terbaru

Tundukkan Kamboja 2-0, Timnas Indonesia Kokoh Pimpin Klasemen Piala AFF U-19 

IndoIssue - Timnas Indonesia U-19 berhasil meraih kemenangan meyakinkan dengan skor 2-0 atas Kamboja dalam laga kedua Grup A...